Breaking News
Join This Site
Fansubs Indonesia : Karyanya dinantikan Namun Keberadaannya Kerap dilupakan

Fansubs Indonesia : Karyanya dinantikan Namun Keberadaannya Kerap dilupakan

Harap dibaca nih minna, bagimana susahnya membuat sebuah subtitle, jadi saya berharap terus patuhi RULES blog ini ya...

maxresdefault (2)
Fansubber/Fansubs, kata ini mungkin akrab di telinga para J-Lover terutama di kalangan pecinta anime, dorama, movie dan serial tokusatsu dan mungkin juga dari kalangan J-Pop Idol. Apa sih sebenarnya FanSubber [FS] itu? FS adalah kumpulan beberapa orang yang secara “SUKARELA” mendedikasikan kelebihannya dalam berbahasa [baik Inggris maupun bahasa lain] untuk membantu sesamanya dengan cara menerjemahkan sebuah naskah/artikel/subtitle ke dalam bahasa kita, bahasa Indonesia agar film/drama/artikel/berita tersebut dapat lebih mudah dimengerti. Dan mereka tidak menerima upah dari pihak manapun. Hanya ucapan terima kasih bentuk penghargaan yang mereka harapkan dan mungkin sedikit donasi serelanya yang terkadang kita lihat di beberapa website penyedia subtitle untuk mempertahankan website tersebut
vlcsnap-2014-02-12-00h26m21s52
Fansubs Music Video AKB48
Kenapa mereka para FS mau melakukan ini? Jika dijabarkan mungkin ada beberapa jawaban, seperti “Suka membantu orang lain, agar masyarakat Indonesia juga dapat menikmati tayangan dari Jepang tanpa harus bersusah payah dan menerka-nerka apa yang idola mereka bicarakan dalam film/drama/anime tersebut, agar tayangan dari Negeri Sakura bisa lebih dikenal masyarakat, menerapkan sekaligus belajar bahasa secara intensif” dan masih banyak alasan lainnya. Tapi satu kata yang dapat menjelaskan keseluruhannya adalah “Kebesaran Hati”. Kenapa demikian? Membuatsubtitle untuk sebuah film bukanlah hal yang mudah, cepat dan dapat dilakukan oleh semua orang. Butuh kesabaran yang ekstra tinggi, ketelitian yang mendalam dan pemahaman bahasa yang lebih dibandingkan orang-orang pada umumnya. Secara singkat akan kami jelaskan urutan pengerjaan sebuah subtitle untuk film. Dan untuk membuat subtitle, biasanya butuh kerjasama team, meski ada juga FS yang melakukan seluruh rangkaian ini sendirian.
TIMER/RE-TIMING
audio-timing-1d8fce7e
Contoh Retiming audio dengan aplikasi Aegisubs
Tugas bagian ini adalah menyamakan percakapan dengan kemunculan teks di video. Tentu anda pernah atau kerap kali mengalami di mana saat percakapan sudah dimulai, tapi teksnya terlambat muncul atau sebaliknya teksnya terlalu cepat. Bagian Re-timing ini bisa dibilang bagian yang cukup rumit dan butuh kesabaran serta ketelitian yang ekstra, apalagi kalau harus mengerjakan subtitle film-film berdurasi panjang dan banyak percakapan yang terjadi. Untuk perbandingan saja, untuk film berdurasi 30 menit, dibutuhkan waktu kurang lebih 3 jam untuk pengerjaannya. Film panjang berdurasi 1 jam hingga 2 jam bisa mencapai 2-3 hari. Syukur jika memang timing atau bentuk material mentah [RAW] dalam bahasa Inggris [atau bahasa lain] sudah tersedia, jadi bagian Re-timing hanya tinggal menyesuaikan dan mengecek ulang saja atau menyelipkan beberapa baris untuk pengenalan FS yang mengerjakan subtitle tersebut.
TRANSLATOR [Penerjemah]
oxford-beginner-s-japanese-dictionary
Tugas bagian ini juga tidak mudah. Biasanya mereka menonton dulu film ini dari awal hingga akhir sehingga cukup tertanam di pikiran mereka tentang apa yang akan mereka kerjakan. Setelah itu, mereka harus mencoba agar bahasa yang akan mereka pergunakan tidak terlalu baku sehingga menyulitkan orang-orang yang menikmati film ini dalam bahasa Indonesia. Ingat, penggalan kata dan pengertian dari bahasa lain tidak seluruhnya sama dan tidak seluruhnya dapat diterapkan ke dalam bahasa Indonesia, sehingga kerap kali sitranslator harus mengubah kata-kata yang diucapkan sang aktor di film tersebut namun tentu saja pengertiannya HARUS sama dan tidak boleh meleset dari konteks percakapan yang terjadi sehingga lebih mudah dipahami. Kamus/Dictionary adalah sahabat sekaligus partner setia dari translator. Kenapa tidak memakai Google Translation? Memang benar, Google telah menyediakan fitur penerjemahan singkat dan mudah untuk diakses siapapun. Namun, beberapa kata terjemahan versi Google Translation, tidak dapat dipakai karena bahasa yang dipergunakan dalamGoogle Translation adalah bahasa yang baku dan penerjemahannya menggunakan metode kata per kata atau sering disebut Word by Word. Bukan sesuai konteks kalimat sehingga jika subtitle diterjemahkan dengan menggunakan Google Translation, sering terlihat lucu dan konyol dan menyulitkan orang yang membacanya. Proses Translation/penerjemahan tergantung mood dari sang translator itu sendiri. Apalagi jika bahasa yang digunakan adalah bahasa politik dan kedokteran, tentu butuh waktu yang lebih lama untuk menerjemahkannya. Normalnya untuk video berdurasi 30 menit, dibutuhkan waktu 2-3 jam. Translator juga sangat bergantung pada ketelitian dari para Re-Timer, sebab para translator tidak ada waktu untuk melakukan timing ulang dan tentu saja jika harus dilakukan, hal ini akan memperlambat kerja mereka.
TYPESETTER [Special Effect]
timing-26
Tidak semua film/dorama menggunakan jasa typesetter, namun bagi pecinta anime dan tokusatsu, typesetter sangat diperlukan untuk tambahan keterangan seperti nama-nama karakter, nama tempat, pemanis dalam bentuk tulisan yang warna warni dan running text. Mungkin pecinta anime sering melihat teks lagu opening theme atau ending theme yang dibuat selayaknya video Karaoke? Atau bentuk font yang berubah-rubah? Bentuk tulisan yang menari-nari, penuh permainan warna yang menarik, dsb. Nah, itu adalah karya dari para artis typesetter ini. Mereka lebih suka menamakan karya mereka sebagai KARA-EFFECT, agar penonton lebih terhibur dan bisa ikut bernyanyi. Paratypesetter ini mungkin bisa disebut sebagai bagian artistik dari sebuah subtitle. Pembuatan KARA-EFFECT juga tidak kalah rumitnya. Mereka harus melakukan timing ulang terhadap hasil kerja dari para Re-Timer di atas. Dan mereka harus memilih dan menentukan effect yang sesuai dengan tema dari lagu dari ribuan effect yang tersedia. Dan mereka harus mengusahakan agar subtitle yang mereka hasilkan tidak berat kapasitasnya dan ukuran fileOutputnya. Karena jika terlalu berat, bagian Encoder akan menjadi kesulitan pula. Dan ini membutuhkan waktu kurang lebih 2-3 jam untuk 1 episode berdurasi 30 menit.  
QUALITY CHECKER/QUALITY CONTROLLER
images (11)
Bagian ini dibutuhkan orang yang penuh kesabaran dan teliti. Bagian ini harus melakukan checking terakhir untuk bagian-bagian yang mungkin terlewat dari ke-3 tahap di atas. Jadi mau tidak mau, seorang Quality Checker [QC] harus menonton ulang film ini dari awal hingga akhir dan menjadi pemeriksa terakhir apabila menemukan kesalahan. Tujuannya agar para penonton tidak menjadi bingung dan terganggu dengan karya yang mereka hasilkan. Karena itu seorang QC harus menguasai ketiga hal di atas seperti re-timing, translation dan typesetter. Dan tentu saja pemahaman bahasanya pun harus paling tinggi di antara semua bagian tersebut. Dan apabila terdapat kesalahan, QC harus melakukan pencatatan dan dilaporkan kepada bagian Re-TimingTranslator dan Typesetter agar kesalahan yang sama tidak terjadi lagi.
ENCODER / UPLOADER
Setelah melewati tahap Quality Checking, tibalah sebuah subtitle di gerbang akhir. Yaitu di tangan Encoder danUploader. Apabila subtitle yang dihasilkan hanya berupa Softsubtitle [file dalam bentuk terpisah dengan filmnya], maka subtitle tersebut langsung menuju ke Uploader untuk diposting ke website penyedia subtitle ataupun forum-forum penyedia. Namun bila file subtitle yang dihasilkan berupa Hardsubtitle [Film menyatu dengan subtitle-nya], di sini tugas seorang Encoder dimulai. Proses Encoding adalah proses yang paling lama di antara semua tugas2 di atas, karena proses menyatukan film dengan subtitle membutuhkan aplikasi khusus dan spesifikasi komputer yang cukup tinggi. Karena dalam melakukan encoding ini, resolusi film yang awalnya besar, misalnya di atas 2 GB dengan resolusi 1440×1080, lewat proses Encoding ini bisa dikecilkan hingga ke 200-an MB saja, dengan resolusi sama tanpa merubah kualitas gambar dan suara. Jadi jangan coba-coba untuk melakukan Encoding dengan Spec Computer yang standar apalagi asal-asalan karena dijamin prosesor komputer kalian akan gosong terbakar akibat prosesor komputer kalian dipaksa bekerja keras. Hasil pengamatan penulis ke salah satu Encoder dari salah satu Fansubs Anime, spesifikasi komputer mereka adalah Processor 4core, dengan RAM sebesar 8 GB dan minimal space harddisk 200 GB ditambah dengan internal fan di dalam CPU mereka sebanyak 3 buah serta layanan internet broadband ekstra besar dan cepat untuk melakukan uploading. Proses untuk melakukan Encoding untuk sebuah film berdurasi 30 menit, dibutuhkan waktu tidak kurang dari 3 jam. Semakin besar file sumber dan resolusinya, maka akan semakin lama proses ini dilakukan.
Melihat rumitnya proses pembuatan subtitle seperti di atas, maka sebagai pemakai jasa mereka sudah patutnya memberikan apresiasi lebih besar kepada mereka-mereka yang telah bekerja keras demi membantu para penggemar film anime dan dorama pada khususnya. Memang pernah ada ucapan dari beberapa penggemar bahwa menonton film dengan teks berbahasa Inggris lebih enak atau lebih bisa diserap. Tapi mohon diingat juga, tidak semua orang pecinta film, doramaTV Show ataupun anime di Indonesia yang mampu berbahasa Inggris atau berbahasa Jepang dengan baik. Jika memang di antara para penggemar film-film tersebut memiliki kemampuan berbahasa inggris ataupun berbahasa Jepang di atas orang-orang, sekedar saran, bukankah lebih baik jika bergabung dengan salah satu Komunitas Fanssubber dan menerapkan kelebihan kalian untuk membantu sesama yang membutuhkan?
391683_477042452319518_393082681_n
Namun, masih sangat disayangkan, apresiasi dan penghargaan bagi para FS di Indonesia masih sangat minim bahkan nyaris tidak ada. Hal ini terbukti dengan masih banyaknya pihak-pihak yang memanfaatkan kemurahan hati para FS ini dengan cara melakukan uploading ulang film dan subtitle ke website pribadi tanpa ijin, mengubahsetting-an dan kredit dari FS dan kemudian dirubah ke nama mereka sendiri, memperjual belikan hasil karya para FS yang notabene bekerja dengan sukarela, namun disalahgunakan demi kepentingan dan keuntungan pribadi, meminta-minta dengan nada yang memaksa agar subtitle episode berikutnya segera dirilis, mencaci maki bahkan menghina jika ada terjemahan yang salah atau kesalahan dalam melakukan timing, dan sebagainya. Sungguh, hal-hal tersebut di atas sangatlah menyakitkan dan mengecewakan para FS, karena mereka mengerjakannya dengan ikhlas & sukarela sampai terkadang menyita waktu pribadi mereka [beberapa FS masih berstatus pelajar, mahasiswa dan karyawan perusahaan]. Ironis memang. Sesuai judul di atas, Karya mereka sangat dibutuhkan dan dinantikan, namun keberadaannya terkadang dilupakan. Setelah berlarut-larut dan terus bersabar, akhirnya beberapa FS memutuskan untuk berhenti dan tidak mau lagi membuat subtitle ke dalam bahasa Indonesia karena merasa kecewa dan kesal hasil karya mereka yang mereka buat dengan susah payah, tidak dihargai bahkan disalahgunakan. Siapa yang akan rugi jika hal tersebut terus-menerus berlanjut, dan kemudian seluruh FS di Indonesia akhirnya memutuskan untuk menghentikan aktivitas mereka? Tentu kita semua yang akan merasakan akibatnya. Akan semakin sulit bagi kita untuk menonton tayangan dari idola kita masing-masing, sulit untuk meng-update berita, tertinggal dari rekan-rekan yang bahasa Inggrisnya lebih baik dari kita, dan banyak lagi kerugian yang akan kita dapatkan.
Captura - Arigatou
Oleh karena itu, lewat Japanesestation.com sebagai salah satu mediator J-LOVER terbaik saat ini, kami menghimbau kepada seluruh J-LOVER yang membaca artikel ini baik dari kalangan pecinta film dan dorama, anime, serial tokusatsu maupun dari komunitas J-Music dan J-Idol, MARI… Kita berikan apresiasi dan penghargaan yang lebih besar kepada para FS yang ada di Indonesia, agar mereka tetap bersemangat dalam berkarya dan membantu kita semua dengan hasil karya mereka menyediakan subtitle dalam bahasa Indonesia secara gratis. Caranya yaitu: Hindari dan hentikan melakukan hal-hal yang sudah jelas-jelas dilarang oleh mereka seperti meng-upload ulang, mengganti kredit, mem-posting di website lain, memperjualbelikan hasil karya mereka, dsb. Mungkin ke depannya akan didirikan Asosiasi Fan-subber Indonesia?  Siapa tahu? :D

TERIMA KASIH, FAN-SUBBER INDONESIA… TERIMA KASIH ATAS KESEDIAAN DAN USAHA KALIAN DALAM MEMBANTU KAMI, J-LOVERS INDONESIA. KAMI SELALU MENANTIKAN KARYA KALIAN SELANJUTNYA. TETAP SEMANGAT DAN JANGAN MENYERAH !

ARIGATOU GOZAIMASHITA…OTSUKARE SAMA DESHITA…GANBATTE KUDASAI…

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

1 komentar

Ganbatte kudasai!!
Terima kasih atas kerja keras para subber sekalian. Kami sangat menghargainya. Terus berjuang, ditunggu karya2 selanjutnya ^^

Balas

Downloader yang baik pasti meninggalkan jejak komentar walaupun hanya sekedar ucapan 'Terimakasih' saja sudah membuat kami semangat dan senang untuk membuat subtitle!